Nabung Hasil Keringat Selama Jadi TKW di Taiwan, Uang Yani Ludes Jadi Korban Investasi Bodong 'Komunitas Bagi Hasil Usahaku', Banyak TKW Lainnya Yang Juga Ikutan

Nabung Hasil Keringat Selama Jadi TKW di Taiwan, Yani Jadi Korban Investasi Bodong 'Komunitas Bagi Hasil Usahaku', Banyak TKW Lainnya Yang Juga Ikutan

SUARABMI.ID - Mau untung malah buntung. Bekerja jauh dari tanah kelahiran, Yani seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) asal Jawa mulai resah dan gelisah.

Sebab, uangnya sekitar Rp 50 juta telah tertanam pada 'Komunitas Bagi Hasil Usahaku' binaan pengusaha asal Batam, Havis dan Martini.

Uang itu ditabungnya sedikit demi sedikit sejak bekerja di Taiwan. Kegelisahannya ini bukan tanpa sebab. Sejak kabar menghilangnya Havis dan Martini mencuat ke publik, dia mulai dihantui perasaan takut.

"Kami yang di Taiwan juga banyak jadi member. Kalau memang itu penipuan, kami mau melapor ke mana," keluhnya, Senin (13/1/2020).

Menurutnya, member 'Komunitas Bagi Hasil Usahaku' tak sedikit. Jumlahnya hampir ratusan. Dia menjelaskan, mulanya Havis dan Martini menjelaskan komunitas ini mewajibkan setiap anggotanya menanamkam modal dengan jumlah variatif.

Mulai dari Rp 1 juta hingga puluhan juta dengan sistem bagi hasil setiap bulannya. Member lainnya bernama Dwi Widiowati asal Kota Semarang bahkan telah membuat laporan kepada pihak kepolisian.
[ads-post]
Dia mendatangi Direktorat Kriminal Khusus Polda Jawa Tengah. "Kami sudah mendatangi Polda Jawa Tengah untuk membuat laporan. Tapi kami diminta untuk melengkapi beberapa bukti lagi untuk membuat laporan," ujarnya.

Laporan ini dibuatnya setelah kabar pasangan suami istri yang berdomisili di Kecamatan Bengkong ini menghilang sejak 28 Desember 2019 lalu.

"Sejak keduanya menghilang, keuntungan member Usahaku yang dijanjikan setiap bulan mulai tak jelas," sambungnya.

Bahkan menurutnya, beberapa member juga sudah mulai menduga jika mereka tertipu. Hal serupa juga dilakukan oleh seorang member berdomisili di Batam, Heri. Dia menyebut jika dirinya bersama member lain juga telah mendatangi SPKT Polresta Barelang.

"Kami juga disuruh menunggu dulu sampai diketahui keberadaan dan apa yang menimpa Havis dan Martini," kata Heri saat dihubungi.

Havis dan Martini dilaporkan hilang oleh Kasdi, mertua Havis ke Polsek Kota Medan Labuhan pada 28 Desember 2019 lalu.

Kondisi kamar kos yang ditinggali Havis dan Martini berantakan dan ditemukan sedikit bercak darah di lantai kamar.

Namun, beberapa member menduga, laporan orang hilang Havis dan Martini kondisi kamar kosnya itu hanyalah alibi untuk menghilang.

Bahkan, ada anggota member yang menyatakan Havis dan Martini dicari dengan mengunggah foto pasangan suami istri itu dengan diberi watermark 'wanted' seperti yang diunggah akun Facebook dengan nama Jenifer Gray.

Bagai peramal, konsultan 'Usahaku' di Medan tahu bahwa anggota komunitas 'Usahaku' akan ditipu. Beredar video berisi percakapan antara member dan konsultan Komunitas 'Usahaku' yang mengatakan kalau member akan kena tipu.

Video yang beredar di grup facebook Komunitas Usahaku tersebut diambil sebelum hilangnya sang inisiator Havis dan Martini.

Dalam video yang berdurasi dua menit tersebut tampak para member sedang larut menikmati malam pergatian tahun bersama Havis dan Martini.

Entah memang sudah tahu atau masih ramalan si perekam melontarkan kalau para member Komunitas Usahaku akan tertipu esok hari (1/1/2020). Pada menit 2.22 terdengar si perekam menyemangati Prasetya yang sedang bernyanyi.

Sampai saat ini inisiator Komunitas Usahaku masih belum menampakkan batang hidungnya, nasib uang investasi member pun masih belum mempunyai kejelasan. (tribunnews)
Nama

BMICare,77,Brunei,2,Cinta,101,Cuaca,29,Fashion,1,Heboh,37,Hongkong,334,IndoNews,149,Jepang,8,KabarBMI,881,Kesehatan,5,Korea,32,LintasManca,5,Malaysia,46,Other,11,Panduan,41,PurnaBMI,4,RumahTangga,84,Saudi,12,Singapura,41,Surat Pembaca,5,Taiwan,439,Unik,15,Waspada,64,Zodiak,1,
ltr
item
Suara Buruh Migran Indonesia: Nabung Hasil Keringat Selama Jadi TKW di Taiwan, Uang Yani Ludes Jadi Korban Investasi Bodong 'Komunitas Bagi Hasil Usahaku', Banyak TKW Lainnya Yang Juga Ikutan
Nabung Hasil Keringat Selama Jadi TKW di Taiwan, Uang Yani Ludes Jadi Korban Investasi Bodong 'Komunitas Bagi Hasil Usahaku', Banyak TKW Lainnya Yang Juga Ikutan
Nabung Hasil Keringat Selama Jadi TKW di Taiwan, Yani Jadi Korban Investasi Bodong 'Komunitas Bagi Hasil Usahaku', Banyak TKW Lainnya Yang Juga Ikutan
https://1.bp.blogspot.com/-AUSvoSmAC4k/XigODzcnvKI/AAAAAAAACsI/Myhflp2M3Q0f5LoL1reIJnPYEx0Og3LuQCNcBGAsYHQ/s640/karyawan-atb-tengah-memperhatikan-dashboard-atb-integrated-operation-system.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-AUSvoSmAC4k/XigODzcnvKI/AAAAAAAACsI/Myhflp2M3Q0f5LoL1reIJnPYEx0Og3LuQCNcBGAsYHQ/s72-c/karyawan-atb-tengah-memperhatikan-dashboard-atb-integrated-operation-system.jpg
Suara Buruh Migran Indonesia
https://www.suarabmi.id/2020/01/nabung-hasil-keringat-selama-jadi-tkw.html
https://www.suarabmi.id/
https://www.suarabmi.id/
https://www.suarabmi.id/2020/01/nabung-hasil-keringat-selama-jadi-tkw.html
true
1297427238217919968
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content